Raja Salman ke Bali, KJRI Jeddah Promosi Indonesia di Arab Saudi

SebarBerita – Kunjungan Raja Salman ke Bali menjadi perhatian masyarakat di Arab Saudi. Memanfaatkan momentum itu, KJRI Jeddah kian gencar mempromosikan Indonesia.

Berdasarkan rilis yang diterima detikTravel dari KJRI Jeddah, Sabtu (11/3/2017), Konsulat Jenderal RI Jeddah bekerja sama dengan Dharma Wanita Persatuan (DWP) Unit KJRI Jeddah menyelenggarakan Gala Dinner bertajuk Indonesia Extravaganza.

Acara itu dihadiri kalangan istri konsul jenderal negara-negara sahabat di Jeddah, kaum perempuan yang bergerak di dunia seni dan bisnis, pecinta fesyen serta kalangan media Arab Saudi.

Kegiatan yang berlangsung Kamis malam (9/3) di Balai Nusantara Wisma Konjen RI Jeddah ini mempromosikan berbagai kekayaan kebudayaan dan kesenian khas Indonesia dalam bentuk pertunjukan berbagai seni tari, makanan dan jajanan khas nusantara hingga pariwisata.

Kegiatan promosi batik dan pariwisata Indonesia ini sengaja dilakukan dengan memanfaatkan sambutan positif masyarakat Saudi terkait dengan kunjungan Raja Salman ke Indonesia tanggal 1-12 Maret 2017.

Acara dibuka oleh Konjen RI Jeddah (dok KJRI Jeddah)

Dalam sambutannya, Konjen RI Jeddah, Mohamad Hery Saripudin, mengapresiasi kegiatan promosi Indonesia kepada kalangan perempuan masyarakat asing dari berbagai negara yang ada di Jeddah.

“Tak kenal, maka tak sayang. Tak akrab, maka tak cinta. Kalau Raja Salman saja memperpanjang liburannya di Bali, dapat dipastikan Indonesia menawarkan sesuatu yang menarik dan patut dikunjungi bagi warga Saudi, ucap Hery.

Dikatakannya bahwa masyarakat dunia akan menyukai Indonesia kalau mereka telah mengenal baik. Bukan hanya alam Indonesia, melainkan budaya dan keramahan manusianya.

Kegiatan Indonesia Extravaganza merupakan salah satu media untuk memperkenalkan pesona wajah Indonesia kepada warga asing dan ajang untuk menjangkau seluas mungkin masyarakat asing agar lebih banyak mengenal Indonesia, sekaligus menggalang persahabatan dengan mereka yang berasal dari berbagai kalangan di Arab Saudi.

Tarian Bali turut ditampilkan (dok KJRI Jeddah)

Selain itu, Konjen RI menyatakan bahwa KJRI Jeddah berkomitmen untuk terus melakukan gerakan promosi citra Indonesia secara massif yang melibatkan semua komponen masyarakat Indonesia yang berada di wilayah kerja KJRI Jeddah, dari latar belakang yang beragam, laki dan perempuan dari segala usia.

Sementara itu, Ketua DWP, Zulfah Nahdliyati Saripudin, menegaskan bahwa kegiatan bertujuan untuk terus memperkenalkan kekayaan budaya dan potensi ekonomi dan pariwisata Indonesia kepada kalangan perempuan masyarakat Arab Saudi dan ekspatriat dari berbagai negara yang ada di Jeddah.

Salah seorang peserta undangan mengaku cukup terkesan dengan sajian acara dari awal hingga akhir.

“Mumtaz (luar biasa)!” ungkap Intesar Abdullah , seorang wartawan senior asal Lebanon yang telah lama menetap di Arab Saudi.

Acara ini dihadiri oleh para wanita dan media Arab Saudi (dok KJRI Jeddah)

Ia mengaku bahwa sebelumnya tidak tahu banyak tentang Indonesia dan hanya mendengar dari kawan-kawannya bahwa Indonesia itu indah. Oleh karena itu ia merasa senang dan mendapat kehormatan bisa hadir acara ini.

“Saya suka sekali menyaksikan tarian tradisional Indonesia dan peragaan busana. Jangan lupa, undang saya lagi ya kalau ada acara serupa nanti,” pinta Aida Abdallah Hallak, seorang ahli kecantikan yang mengaku pernah menetap 10 tahun di Amerika sebelum pindah ke Arab Saudi.

Sheren Bawazer, seorang aktris yang mengaku penggemar berat musik angklung menyempatkan hadir di ajang perdana promosi citra yang menyasar kalangan perempuan di Arab Saudi ini. Meski dia tinggal di kawasan Tuwal yang berjarak sekitar 80 kilometer dari lokasi acara.

“Saya senang sekali. Sayang, saya tidak sempat ngobrol dengan Ibu Zulfah untuk bertanya tentang angklung,” ujarnya.

Para peserta Gala Dinner dan pihak KJRI Jeddah di panggung (dok KJRI Jeddah)

Selain pemutaran film dokumenter pariwisata Indonesia, para tamu dihibur dengan berbagai tarian tradisional seperti tari pendet dan tari piring, ondel-ondel dan tari saman.

Demikian juga peragaan busana berbahan dasar batik dan kehadiran makanan Indonesia seperti nasi goreng, rendang, sate ayam hingga jajanan khas nusantara seperti onde-onde, lemper dan lainnya yang turut menambah kemeriahan suasana acara.

Advertisements

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s